BUKANNYA CERAH, MALAH MERAH (review Kinaya Intensive Treatment Ponorogo)

Hai guys setelah lama gag perawatan, akhirnya aku memutuskan untuk nyoba skin care lagi. Kali ini aku bakal review Kinaya Intensive Treatment cabang Ponorogo. Tgl 18 November aku memutuskan untuk nnyoba skin care itu. Sebenernya sih udah lama banget aku pengen nyobain treatment di Kinaya gara-gara ada 2 temenku KKN yang wajahnya bersih banget putihnya keliatan natural. Aku jadi tertarik untuk ikutan perawatan disana. Setelah tanya-tanya ternyata untuk paket skin care nya itu mahal bangettt. Dan kata temenku produknya itu harus dibeli sepaket, jadi gag bisa milih. So aku harus menunggu duit ku terkumpul dulu untuk perawatan disana.
Setelah istirahat beberapa bulan dari produk skin care sembari mengumpulkan duit, akhirnya aku putuskan untuk nyoba kesana. Waktu itu pulang dari kerja aku sempatkan kesana. Awal masuk cukup bingung sih karena tempatnya yang sempit. Pertama kali masuk ruangan udah ada meja 2 dengan 2 orang disana yang bertugas sebagai kasir dan yang satunya ‘mungkin’ dokternya. Bingung sih waktu itu harus bagaimana karena 2 orang yang ada dibalik meja itu masih ada client dan saya bingung harus duduk dimana. Waktu itu aku hanya berdiri dibelakang client yang sedang dikasir, aku kira dia bakal sebentar, jadi aku tunggu aja. Ternyata kok lama, akhirnya sama kasirnya aku dipersilahkan duduk (kenapa gag dari tadi aja sih mbak) 😑 Akhirnya aku duduk yang menurut aku tempatnya sangat amat tidak strategis. Sambil menunggu aku sembari mengamati 2 petugas yang ada dibalik meja dan kedua clientnya tersebut. Tampak wajah mereka berempat terlihat merah seperti kepiting rebus. Entah kenapa dari situ aku merasa sangat amat ragu. Karena aku pribadi menilai bagus enggaknya skin care dari petugas skincare tersebut. Merasa RAGU? Jujur iya. Tapi udah terlanjur masuk juga, mau keluar ya gimana? Akhirnya client nya sudah selesai tiba saatnya aku yang dipersilahkan sama kasirnya.
Yah seperti percakapan pada umumnya karena aku member baru jadi ditanya nama, alamat, dan mau ambil paket apa. Disitu disodorkan buku kecil yang berisi dafftar menu paket. Aku mengambil paket jerawat karena memang waktu itu kondisi wajah aku yang jerawatan bruntusan kecil-kecil gitu. Setelah memilih paket jerawat tersebut bagian kasirnya bilang kalau sepaket 600k, dan ditawarin mau sekalian facial atau enggak. Akhirnya aku mengiyakan facial sekalian. Aku mengambil acne facial yang harganya 100k. setelah deal, aku dipersilahkan bergeser dimeja sampingnya pas. Disitu sama orangnya (yang mungkin itu dokternya tapi entah kenapa aku ragu, soalnya juga gag tercantum nama dan gelarnya dan juga tidak berpakaian layaknya dokter) dbeliau lihat kulit wajah aku dan meresepkan cream-cream yang akan aku tebus nantinya. Beliau juga menjelaskan kalau akan terjadi reaksi pengelupasan dan agak kemerahan itu adalah wajar untuk awal pemakaian (“yakin untuk awal pemakaian? Lah situ udah lama pakai kok masih merah aja sis?,” pikirku dalam hati) jadi selama konsul atau entah apalah itu tadi dilakukan diruang terbuka sehingga pengunjung lain yang masih menunggu juga bisa mendengar percakapan yang harusnya privasi tersebut. Padahal aku lihat, ada sih ruangan tertutup disebelahnya tulisannya ruang konsultasi. Tapi kenapa gag digunakan ya?
Oke setelah konsultasi tersebut aku dipersilahkan keruangan untuk facial. Satu ruangan terdidiri dari 2 kasur. Kebetulan waktu itu saya dibawa keruangan yang sudah ada satu client yang terbaring disana. Pas masuk ruangan, sama beauty therapy’s nya suruh ganti kemben. Saya tanya “ruang gantinya dimana mbak?” dan tak disangkan jawaban dari mbaknya adalah “Ganti disini aja mbak.” WHATT??? REALLY? Itu kondisi ada pasien satu dan therapy’s nya juga lhoooo… masa iya disuruh ganti dalam satu ruangan itu? Aku sedikit kebingungan sih. “Ini serius gag papa mbak ganti disini?,” tanyaku lagi unutk memastikan. You know lah jawaban mbak therapy’s nya gimana. Malah pasien yang lagi berbaring itu ikutan jawab “Gak papa mbak kan sama cewenya. Mbaknya baru ya disini?” Dan akhirnya sedikit malu aku ganti kemben disana. Sumpah ini gag nyaman bangett. Setelah itu aku berbaring bersiap acne facial. Seperti facial pada umumnya, dibersihkan dulu nih muka, dikasih uap juga biar komedonya jadi lunak dan gampang ngambilnya. Dan setelah beberapa rangkaian tersebut mulailah proses penyiksaan. 😭 Biasanya sih aku facial pas jerawatku kempes. Nah kali aku facial pas jerawatku sedang aktif-aktifnya. Dan benar saja rasanya syakitnya minta ampun. Jerawatku yang lagi gemes-gemesnya dikeluarin paksa sama mbaknya dan gag diberi ampun sama sekali. Gusti… ini facial tersakit yang pernah aku alami. selain ngrasain sakitnya yang unch banget, yang cukup mengganggu aku adalah mbak-mbak therapys sebelah aku ngobrol keras banget sama pasiennya. Mereka heboh sendiri, sampai mbak therapys yang menangani aku juga ikutan nimbrung. Merasa TERGANGGU? JELAS IYA! Beda banget sama klinik pada umumnya yang mengutamakan ketenangan dan kenyamanan pasiennya, ini sama sekali enggak. Haduuuuhhh… nilai minus lagi buat klinik satu ini. Setelah selesai melewati perjuangan buat cantik tersebut, aku ganti bajuku lagi disitu dan melihat wajahku yang super sembab dan merah kya orang baru dipukuli masa. 😭
Kemudian saya kembali di kasir untuk menebus produk. Dan inilah produk yang aku dapat.
 
Rangkaian produk Acne series Kinaya Skin Care
Keterangan dan cara pakai:
  1. Acne Cleanser = sebagai susu pembersih yang dipergunakan untuk membersihkan make up dan kotoran setelah seharian beraktifitas. Oh iya untuk pemakaian cleanser ini, aku dikasih 2 spons, jadi bersihinnya pakai spons tersebut. Katanya sih kalau pakek itu lebih besih. Aku sih suka banget sama milk cleansernya ini. Lembut dan emang bersih sih. Gag panas juga dikulit.
  2. Sabun jerawat = sabun ini berbentuk padat. Aku pribadi sih makeknya aku potong kecil dulu biar awet. Jadi gag semua aku gunakan. Sabun ini baunya menyengat banget, mungkin ada kandungan sulfurnya. Sabun ini dikasih air sedikit aja busanya banyak banget. Jadi biasanya aku makeknya sih gag aku basahin lagi, cukup dengan tangan yang basah aja udah keluar busanya.
  3. Lotion 1 = nah paling gag suka pakek lotion satu ini. Baunya nyengat banget hampir sama kek revanol. Warnanya coklat kek obat antiseptic. Keknya sih emang antiseptic deh soalnya pas facial sempet diolesin lotion itu sama mbaknya trus aku tanya “ïni untuk apa ya mbak kok perih banget gini?” tanyaku penasaran. Karena pas diaplikasikan perih banget dan mbaknya ngolesinnya digosok lumayan kenceng, bukan ditotol. Sama mbak nya dijawab “ïni untuk antiseptic mbak.” Lotion ini dipakek emang perih banget, even udah gag ada jerawatpun masih tetep perih aja. Tapi yang aku heran, dulu pas jaman KKN aku lihat temenku pakek lotionnya biasa aja tuh. Apa emang kulitku yang terlalu sensitive?
  4.  Cream malam = disimpan dikulkas, warna agak kekuningan tapi gag lengket.
  5.  Tabir Surya = warna putih tekstur agak lengket.
  6. Cream pagi (pengganti bedak) = warna seperti foundation tapi teksturenya lengket. Baunya seperti ada sulfurnya. Pada saat pengaplikasian di wajah agak sulit untuk diratakan.
Pagi       :  acne cleanser – sabun jerawat – lotion – tabir surya – cream pagi
Malam  :  acne cleanser – sabun jerawat – lotion – cream malam  

List harga produk acne series Kinaya Intensive Treatment
           

Well hari pertama kulit kerasa sembab dan merah banget. Sampai pas kerja sama sekali gag pede. Akhirnya aku memutuskan untuk memakai cream anti iritasi dulu hingga merahnya hilang. Hari ketiga udah agak mendingan banget, oiya selain pakai cream anti iritasi, aku mengatasi kulitku yang mengelupas (udah kaya ular aja pakek pengelupasan segala) memakai minyak zaitun ekstrak virgin oil. 



Oiya di Kinaya ini gag boleh pakek bedak yaaa… sebagai gantinya dikasih cream pagi untuk pengganti bedak.

Tapi aku pikir aku gag cocok dengan pengganti bedak ini. Karena kulitku bener-bener kliatan merah banget setelah menggunakan cream ini. Jadi aku tetep pakek tabir surya lalu aku tempelin pakek bedak Marck’s.
Selama pakai produk ini memang benar jerawatku berkurang dengan signifikan. Jadi lumayan lembut dan bruntusannya hilang, walaupun bekas jerawatnya masih. Tapi yang gag aku suka di wajah aku jadi merah banget gitu, apa lagi kalau cuaca lagi panas. Aduh mengganggu banget deh. Jadi aku putusin untuk berhenti (lagi) dari skin care ini dan memulai pencarian (lagi) skin care yang pas buat kulitku.
Yah namanya juga beda orang beda jodoh (nah lhoh ini kenapa bawa-bawa jodoh), beda orang beda kulit juga donk. Kulitku sih sebenernya masuk dalam kategori sensitive pakek banget. 😓 So harus rela merelakan duit 700k ku ini dan cream yang masih sangat amat banyak.

Nb: untuk yang cocok dan sampai sekarang masih pakai skin care acne series dari Kinaya ini, monggo bisa gantiin cream-cream ku yang masih banyak ini (kecuali acne cleanser yang udah tinggal separoh).



Read Users' Comments (0)

LAMA DITUNGGU, TERNYATA BELUM BERJODOH (REVIEW NAAVA GREEN)

Hmm sebenernya udah capek juga sih gonta-ganti produk skin care. Udah banyak ngeluarin duit tapi hasilnya tetep nihil. (T,T) udah sebulan lebih aku stop produk skin care. Skin care terakhir yang aku gunain yaitu produknya Erha. Alasan kenapa aku stop cream dari Erha bisa dilihat dipostingan aku sebelumnya Review Klinik Erha Madiun.
Yups pasca sebulan lebih aku stop cream dari erha, kulit aku jadi kusam banget, jerawat juga muncul gede-gede. Tapi jerawatnya cepet kempes gag seperti waktu aku sebulan pasca acne peeling di Erha. Ya wajar sih karena waktu itu kulit emang bener-bener aku istirahatin total dari produk apapun (termasuk facial foam). Pernah juga karena saking gag tahannya lihat kulit wajah yang kusam banget akhirnya aku cari facial foam di Alfa Mart. Awalnya pengen coba facial foamnya Dove, tapi entah kenapa jadi nglirik produk lain yaitu Nivea Sparkling White. Gara-gara kepancing sama tulisannya yang tercantum ‘MENYAMARKAN NODA HITAM DALAM WAKTU 7 HARI’. Akhirnya aku beli produk tersebut. Beberapa minggu memakai produk tersebut bukannya wajah jadi cerah, malah makin kusam dan berjerawat. Ampun nih kulit susah banget ngrawatnya. Padahal aku kira kalau memakai produk yang ada di pasaran akan aman dan cocok, tapi ternyata sama ajah.
Sampai pada akhirnya sama ibuk disuruh perawatan ke Naava Green aja yang notabene deket dan terkenal murah bangettt. Ibu ku pribadi sih emang pengguna Naava, dari jaman awal aku ngelakuin treatment acne peeling di Erha, beliau jadi ngiri ngliat wajahku yang glowing dan jadi pengen ikut perawatan. Jatuhlah pilihannya ke Naava Green. Kebetulan emang baru opening di kotaku, Ponorogo. Sedikit demi sedikit perubahannya udah terlihat. Keluhan kulit yang dialami ibuku adalah flek hitam yang parah banget, dalam waktu sekitar 5 bulan kulit ibuku pun berangsung membaik. Flek yang tadinya parah banget perlahan memudar, dan wajahnyapun jadi cerahan. Melihat perubahan yang dialami ibuku itu, akhirnya akupun tergiur untuk ikut ke Naava.
Pertama kali konsultasi ke Naava aku diresepkan oleh dokternya menebus toner, facial wash, krim pagi, dan krim malam. Tibalah dikasir menebus cream-cream tersebut. Agak syock sih liat struknya. Ternyata hanya habis 100ribu untuk mendapatkan 4 jenis produk lengkap. Sekelas skin care yang udah terkenal, banyak cabangnya dan tempatnya pun yang nyaman, ini murah banget lhoooooo….
Oke langsung ke reviewnya aja ya… Awal pemakaian aku agak iritasi. Mungkin karena efek kulit yang masih beradaptasi sama creamnya. Aku pakein cream anti iritasi punya ibuku yang masih banyak karena emang dipakai pada saat iritasi aja. 3 harian pakai udah sembuh dan kembali aku memakai cream malam seperti biasanya. Dalam waktu 2 minggu masalah jerawatku lumayan berkurang dengan signifikan. Aku rasa aku cocok sih pakai produk Naava ini.
Sekitar sebulan aku memakai produk Naava aku sih ngrasa cocok banget karena jerawat aku bener-bener membaik. Sampai pada akhirnya aku mulai mengikuti magang di salah satu Bank milik BUMN. Seharian diruangan ber-AC terus, aku merasa kulitku menjadi sangat kering. Padahal kulitku adalah tipe berminyak. Selain kering, juga ada permasalahan baru lagi yang terjadi pada kulitku. Yaitu bruntusan. Entah mengapa jadi begini, padahal aku selalu rutin menggunakan creamnya. Oiya satu informasi lagi, aku tidak menggunakan produk tonernya karena aku selalu merasa perih dan sensasi terbakar saat menggunakan toner.
Disuatu kesempatan aku menyempatkan diri untuk treatment Bio Light Therapy. Saat itu aku menggunakan Blue Light Therapy. Harga tratmentnya hanya 80k. Bedanya Bio Light Therapy ini dengan treatment lain adalah tidak adanya ekstraksi komedo (pengangkatan komedo). Setelah melakukan treatment ini aku malah merasa kulit aku jadi makin bruntusan.
Setelah gag betah dengan bruntusan aku yang makin parah akhirnya aku putuskan untuk berhenti (lagi) dan siap siap mencari skincare lain. (T,T) Ternyata aku masih belum berjodoh dengan produknya Naava Green yang padahal sudah aku tunggu-tunggu selama ini. Sedih sih akhirnya harus move on dari Naava Green ini. Karena jujur aja aku suka sama harganya yang sangat amat terjangkau itu. Buat informasi aja nih ya… Semenjak Naava Green opening di kotaku Ponorogo, temen-temen aku yang tadinya gag pernah perawatan jadi pada perawatan disana dan kulitnya jadi cerahan glowing gitu. Ibuku pun sampai saat ini masih rutin menggunakan produknya Naava. Beliau sih cocok cocok aja gag ada masalah. Jadi semua tetap tergantung pada kondisi kulitnya masing-masing yaaa…
Gag cocok di aku bukan berarti gag cocok juga dikamu, dan begitu pula sebaliknya.

Bye Naava Green, Show must go on, dan aku harus move on. (T,T)

Kelebihan:
+ harganya sangat amat terjangkau
+ tempatnya sangat nyaman
+ kemasannya praktis

Kekurangan:
- kalau dikulit aku yang sensitif ini tonernya berasa perih
- creamnya tidak ada spesifikasi untuk kulit yang sensitif
- facial washnya hanya ada satu macam, jadi tidak ada spesifikasi untuk kulit normal, berjerawat maupun sensitif

Read Users' Comments (0)

Review Klinik Erha Madiun



(nyoba cream Erha punya temen)
Merasa lelah banget bertahun-tahun udah pakek produk skin care tapi gag ada yang ngefek sama sekali. Akhirnya pengen coba skin care yang mahal sekalian, siapa tau aja sesuai sama harganya. Pertama kali denger Erha klinik itu dari temen deketku yang kuliah di Madiun. Erha sendiri gag ada di kota ku, Ponorogo. Terdekat sih ya di Madiun. Karena kulitku yang terbilang sensitive banget, jadi sebelum memutuskan perawatan di Erha, aq nyoba pakek cream nya temenku dulu. Buat ngecek aja cream nya berefek ‘keras’ apa enggak di kulitku. Karena selama aku pakek produk skin care, kulitku selalu mengalami iritasi tepatnya di sekitar tepi hidung, garis tawa dan deket bibir. Padahal pemakaian creamnya gag aku ratakan sampai situ (sesuai anjuran dokter yang melarang pemakaian cream di daerah lingkar mata, tepi hidung dan tepi mulut dengan alasan memang kulit didaerah tersebut sangat sensitif). Tapi entah kenapa tetap saja iritasi terjadi dikulitku.
Resep cream dari temenku yang aku coba waktu itu terdiri dari:

Erha 2 Facial Wash for Oily Skin 60ml     = Rp 71.500
Acne Moisturizer Gel 2 15g (cream pagi)  = Rp 60.000
Erha 5 Evening Moisturizer for Sensitif Skin 10g (cream malam campur)  = Rp 90.500
Corrective Cream 50 10g (cream malam campur)                                        = Rp 71.500

Untuk nebus per jar nya aja mahal banget gitu yess sampek mencapai Rp 90.500 yang kalau di klinik lain pada umumnya itu udah bisa buat facial. *ngelus dompet trulala*

Hmm sebenernya sih ada 3 produk lagi yang gag aku tebus berdasarkan resepnya temenku itu. Yaitu Acne Foundation, Acne Gel dan Toner. Alasannya karena dari dulu kulitku paling gag bisa pakai toner karena berefek perih. Pas aku pakai produk dari erha ini, rasanya cream maupun facial wash nya berasa ringan banget diwajah, enak dan mudah meresap. Lanjut pemakaian sekitar seminggu lebih gag ada masalah sama sekali dengan kulitku. Dan berdasarkan testi dari temenku, kulitku jadi kliatan lebih bersih dan merona (tapi bukan merah kek kepiting rebus lho ya). Masuk ke pemakaian sebulan, kulitku balik ke asal dan creamnya udah sama sekali gag ngefek. Aku gunakan cream tersebut sampai habis kira-kira sekitar 3 bulan tapi yang ada malah kusem lagi. Tapi untuk creamnya sih aku ngerasa fine gag ada masalah, cuma masalahnya ya jadi gag ngefek sama sekali.

(konsultasi pertama di Erha)
Tapi tapi tapi… aku gag nyerah gitu aja. “Mungkin karena itu resepnya temenku jadi gag sesuai sama kulitku,” pikirku. Akhirnya pantang menyerah, sebelum berangkat KKN tepatnya bulan Agustus 2016, aku putuskan untuk konsultasi dengan dokternya langsung. Dokter yang menanganiku saat itu adalah Dr. Aulia. Dokter satu ini gag begitu banyak omong sih, akunya jadi gag begitu nyaman untuk menceritakan keluhan kulit aku selama ini. Dan sama dokternya juga gag dijelasin secara terperinci kegunaan dari cream-cream yang diresepkan untukku.
Waktu itu aku dikasih resep:
                Acne Gel 2 15g  = Rp 60.000
                Acne Foundation 4 15g  = Rp 88.000
                Acne Night Cream 2 15g = Rp 88.000
                Biaya administrasi = Rp 15.000
                Spatula Erha = Rp 3.500
Dan lagi-lagi ada 2 produk yang gag aku tebus yaitu AMG3 dan acne toner 0.5.

Aku pakai produk itu awal bulan Agustus 2016, tepatnya ketika aku KKN. Waktu itu aku mendapatkan tempat KKN di daerah dataran tinggi. Daaan masalahpun dimulai. Suhu yang dingin dan air yang benar-benar seperti air kulkas membuat kulitku jadi kering. Padahal ketika aku konsultasi dengan dr. Aulia saat itu keluhanku kulit yang berminyak. Mugkin karena produk creamnya gag sesuai dengan suhu lingkungan, kulit wajahku pun jadi makin kering, dan parahnya lagi, ketika pakai cream malam, muka berasa panas banget seperti efek terbakar. Dan memang benar, kulit wajah aku waktu itu benar-benar breakout mengelupas dan efeknya gosong. Padahal sempat berpikir kalau di daerah dingin bakalan jadi putih karena gag terpapar sinar matahari. Nyatanya justru sebaliknya. 😭

Teman-temanpun nyaranin aku untuk berhenti pakai produk tersebut karena sepertinya memang gag cocok dikulitku. Akupun menuruti saran mereka, selama 1 bulan KKN aku sama sekali gag pakai produk dari erha, aku malah beli pelembab Sari Ayu biar gag kering dan itu sangat membantu sih. Sampai KKN usai pun aku belum berani pakai produk erha lagi. Kurang lebih 2 bulan aku gag pakai produk skincare, biar kulitku istirahat sejenak.

(konsultasi ke-2 + nyoba treatment Acne Peeling)
Sampai akhirnya pada tanggal 8 Desember 2016 aku balik lagi konsultasi ke Erha Klinik. Kali ini dokternya beda, dokter yang praktek saat itu adalah dr. Fitri Firdausiya. Dokter Fitri ini sangat amat ramah dibandingkan dengan dokter Aulia. Dokter Fitri bener-bener bisa dicerewetin, akupun nyaman banget konsul problem kulit aku ke dia. Ketika memberi resep pun dia juga menjelaskan detail alasan penggunaan resep tersebut.

Kunjunganku kali ini aku memutuskan untuk treatment acne peeling. Ngebet banget pengen peeling karena temenku abis treatment ini wajahnya jadi cling glowing bangett duuuhhh bikin iri. Musti bener-bener harus nyisihin uang jajan buat bisa treatment kali ini.

Pertama dokternya ngasih semacam surat persetujuan untuk melakukan treatment ini yang harus aku tandatangani gitu… Selanjutnya sama asisten dokternya aku diantar masuk ke ruang treatment yang berada bersebelahan dengan ruang konsultasi. Pertama wajah dibersihkan dulu dari make up (tanpa proses ekstraksi komedo). Sebelum peeling dilakukan, untuk bagian yang sensitive seperti ujung bibir dan tepi hidung diolesi cream (mungkin semacam cream anti iritasi) sedangkan area lingkar mata ditutup kapas basah. Dan mulailah proses peeling yaitu dengan mengoleskan semacam gel keseluruh wajah. Nah untuk proses pengolesannya ini dokternya langsung yang menangani. Setelah rata, didiamkan selama kurang lebih 30 menit. Rasanya agak clekit-clekit gatel gitu sih… tapi untungnya disana udah disiapkan kipas untuk mengurangi rasa gatelnya itu. 30 menit berlalu, dibersihkan lagi wajahnya ari cairan peeling tersebut dan selesailah sudah. Overall sih prosesnya nyaman banget. Wajahpun berasa bener-bener fresh. Setelah itu turun ke lantai 1 menuju tempat terhorror yang bernama kasir. 😭 dan mendadak tipislah dompetku. 😭

Konsultasi skin = 50.000
Acne peeling = 395.000
AMG3 15g = 60.000
Acne Face Treatment for Sensitif Skin 15g = 71.500
Acne foundation 5 15g = 88.000

Kali ini semua creamnya aku tebus sesuai resep dokter biar hasilnya maksimal (kecuali obat oral dan cream acne totol), untuk toner aku gag diresepin karena aku bilang kalo pakai toner perih, dan untuk facial washnya masih ada sisa dirumah. Oh iya ada beberapa pantangan pasca peeling yaitu gag boleh pakai cream pagi dan malam selama 3 hari, sebagai gantinya cuma diperbolehkan pakai AMG3 nya aja biar gag terjadi iritasi, selain itu tidak diperbolehkan memakai make up, beraktivitas yang menimbukan banyak keringat dan menghindari sinar matahari. Yess pantangan itu aku jalankan dengan baik and guess what?

(effect Acne Peeling)
Wajah aku bener-bener glowing hanya dalam waktu 3 hari!!! It’s work! No, I think that’s really work. Gag rugi dong ngeluarin duit banyak kalau hasilnya bener-bener memuaskan gini. Banyak temen yang memuji perbedaanku ini, dan yang signifikan kelihatan perbedaannya adalah, bintik hitam diwajah aku mulai pudar dan minyak akupun berkurang. Duuuuhhh senengnyaaaa…. Oh iya banyak review yang aku baca efek selama 3 hari pasca peeling itu kulit jadi kemerahan, mengelupas, agak gatel dan perih, tapi itu tidak terjadi di kulit aku. Gag ada breakout sedikitpun di kulit aku. Wuah seneng banget deh pokoknya.

Dari situ mulai menyisihkan uang jajan lagi untuk treatment selanjutnya yaitu DPCT/facial. Facial di Erha ini harganyapun juga menguras kocek. Kalau pada umumnya facial harnya sekitar 100k, di erha ini 2x lipatnya yaitu sekitar 250k. duuuuhhh puas sama hasilnya tapi gag puas sama harganya. 😭 oh iya kata dokternya, treatment DPCT ini baik digunakan setelah peeling dikarenakan pasca peeling komedo akan banyak keluar, jadi untuk mencegah timbulnya jerawat lagi ya dengan DPTC ini.

(update terbaru sebulan setelah acne peeling di erha)
Sekitar 2 mingguan acne peeling di klinik Erha Madiun, aku mulai disibukkan dengan beberapa aktifitas yang cukup menimbulkan keringat berlebih sehingga mulailah muncul jerawat terutama dibagian dahi dan sekitar leher. Kali ini jerawatnya aneh. Yang biasanya sehari dua hari udah kempes, ini jerawatnya sampai seminggu. Itupun jerawatnya seperti mau muncul tapi seperti ketahan gitu, dan bekasnya bener-bener hitam gag normal. Finaly sekitar 3 mingguan aku konsul lagi ke erha. Sama dokternya cream pagiku diganti AF4 dan AMG2. Katanya sih cream ini cara kerjanya lebih kering dikulit biar jerawatnya kering.

Konsultasi skin     = 50.000
AMG 2                  = 70.000

Untuk AF4 nya punya ku masih sisa yang pertama konsultasi ke Erha itu, jadi gag aku tebus.
Jalan sebulan pakek cream itu aku ngrasa gag ada efek sama sekali, jerawat masih tetap dan malah makin kusam. Jadi aku putuskan untuk berhenti total dari cream Erha, padahal cream masih banyak duuuhhh 😭😭😭
Syedih.

Oiya, aku juga mau kasih review punya temenku. Dia yang aku ceritain diawal tadi, temenku yang memperkenalkan aku pada Erha, ternyata diapun juga berefek yang sama dengan aku, tapi punya dia lebih parah.



Jadi ceritanya sekitar semingguan pasca acne peeling, dia liburan ke pantai, panas-panasan gitu. Dan jerawatpun mulai bermunculan parah, tipe jerawatnya sama persis seperti punyaku, hitam aneh gitu dan awet gag sembuh-sembuh, padahal sebelumnya dia jarang banget jerawatan. Dan perlu diingat, temenku itu adalah pengguna setia Erha selama setahun, dan wajahnya baru bermasalah setelah treatment peeling. Setelah itu dia memutuskan untuk acne peeling lagi untuk menghilangkan jerawat tersebut. Selama sebulan kulitnya mulai membaik, tapi jalan sebulan kulitnya breakout jerwatan lagi, dan lebih parah dari sebelumnya, lebih rata diwajah. Sama dokternya disarankan buat DPTC, dan dia pun melakukan treatment tersebut. DPTC mulai ngefek, jerawat mulai mendingan dan halus. Tapi setelah itu temenku memutuskan untuk benar-benar lepas dari Erha. Yup, dan akhirnya kamipun sekarang lepas total dari Erha.
Bye bye Erha… 🙋🙋🙋

(kesimpulan)
Kelebihan:
+ Cream Erha lebih ringan di kulit.
+ Facial Wash nya tidak ringan, tidak perih, tidak kering, tapi work it banget ngilangin minyak dan membersihkan make up. Kecil tapi awet dan penggunaannyapun cukup sedikit tapi busanya sudah banyak.
+ Ada cream khusus untuk sensitive skin.
+ Hasilnya cepat.
+ Tempatnya sangat amat nyaman, suka banget.
+ Benar-benar merasa personal dermatology seperti slogannya Erha.
Kekurangan:
-          - Cream berbau obat yang sangat menyengat dan berasa pahit banget.
-          - Cream terlalu banyak jadi tidak praktis.
-          - Konsultasi harus bayar lagi padahal bukan dokter spesialis (klinik Erha Madiun)
-          - Cream dan treatment nya mahal, tidak cocok dikantong pelajar.

Terimakasih Erha telah memberikan pengalaman skin care yang nyaman dan memuaskan. Tapi kalau untuk jangka panjang sepertinya aku harus move on dari kamu deh.😗😗😗😗

Read Users' Comments (0)

Review Cream Klinik Dr. Rully, SpKK Ponorogo


Dokter Rully ini udah terkenal banget di kota ku, Ponorogo. Pertama denger nama dokter Rully ini dari jaman aku SMA. Temen-temenku banyak yang perawatan wajah disana dan emang bener mereka kinclong-kinclong. Tidak hanya anak SMA, Dokter Rully ini pasarannya juga banyak ibu-ibu. Aku sendiri waktu itu belum berani perawatan ke dokter soalnya ya tau sendirilah kantong pelajar cuma cukup buat uang jajan aja. Aku baru berani nyoba perawatan disana kalau gag salah pas semester 5 karena ngiri sama temenku yang mukanya kinclong banget dengan waktu yang bisa dibilang singkat. Pas aku tanya ternyata dia perawatan di Dokter Rully. Dan berangkatlah saya ke sana.
Jadi di dokter Rully ini sebelum melakukan konsultasi harus daftar dulu hari Senin pagi. Kalau gag pagi, jadwalnya keburu penuh. Disitu kita bisa memilih jadwal dari hari Senin – Jumat (kalau gag salah inget) kalau yang milih pagi bisa konsul pukul 07.00 – 09.00 dan kalau malam pukul ..… (ehm mendadak lupa soalnya gag pernah konsul malam) :p
Oh iya ketika daftar untuk pertama kalinya, aku disuruh ngisi formulir identitas diri terlebih dahulu, kemudian dikasih kartu semacam kartu member gitu. Jadwal konsultasipun tiba. Pertama datang langsung menunjukkan kartu member ke resepsionisnya dan bilang bahwa sudah buat janji sama dokternya. Setelah itu kita nunggu giliran dipanggil. Nah yang bikin aku kaget, ternyata sekalinya manggil itu langsung 4 orang. Jadi ketemu dokter dan konsultasinya itu ya bareng-bareng 4 orang, bukan secara personal seperti kebanyakan klinik kecantikan pada umumnya. Tapi ya gag heran juga sih mengingat Dokter satu ini yang jadwalnya memang bisa dibilang padat. Beliau juga dokter praktek di RSUD Dr. Hardjono Ponorogo dan juga RSU Darmayu Ponorogo.
Setelah dipangil kami berempat duduk sesuai urutan yang diminta dokter Rully. Biasanya dokternya mengelompokkan sesuai dengan kondisi kulit biar nanti jelasinnya gampang. Setelah pasien menjelaskan permasalahannya masing-masing, dokter memberi tahu cream apa saja yang perlu dipakai beserta cara pemakaiannya. Disitu dokternya bilang ke semua pasien kalau pada pemakaian cream kulit menjadi merah itu wajar yang disebabkan bereaksinya cream tersebut. Seusai konsul disitu kita disuruh bayar uang konsultasi sebesar 50k. Setelah itu asisten dokter pun memberikan kertas yang berupa resep cream yang akan ditebus. Waktu itu kalau gag salah aku dapet cream pagi yang berupa sunblock, cream malam yang berupa acne cream yang kemasannya seperti salep (bukan jar) dan juga facial wash yang kemasannya warnanya putih. Pas udah dikasir ternyata cuma habis gag sampai 250k pokoknya, aku lupa tepatnya berapa. Menurutku tergolong murah sih dengan dokter yang tergolong terkenal ini, dokter specialis pula.
Untuk facial wash nya aku suka banget karena cocok sama kulit aku. Gag menimbulkan panas, gatal ataupun alergi sama sekali. Dikulit juga keset tapi gag bikin kering. Untuk sunblock nya aku gag suka, karena bikin kulit oily banget kek orang belum mandi gitu. Acne cream nya dipakai malam sebelum tidur dioles rata.
Sekitar semingguan pakek entah kenapa kulit aku malah alergi. Iya sih aku memang punya riwayat alergi makanan seperti ayam, telur dan seafood. tapi ini malah kambuh lagi padahal aku gag mengkonsumsi ketiga allergen itu. Akhirnya aku konsul lagi deh tuh. Kali ini gag bayar untuk konsul, karena ternyata bayar 50k nya hanya untuk konsul pertama aja. Untuk konsul selanjutnya gretong ya guys… Sama dokternya dikasih resep obat minum juga yang cara minumnya 3 hari pertama diminum 3x, 3 hari kedua diminum 2x, dan 3 hari terakhir diminum 1x degan harga 25k. Selain itu aku juga dikasih cream anti iritasi yang jar nya ukurannya kecil mungil warnanya pink, dipakai hanya 3 hari aja. Dan benar saja alergi ku pulih.
Sebulan selanjutnya aku mengalami masalah lain yaitu kulit bagian garis tawa sama dagu gosong karena iritasi, mungkin karena creamnya yg terlalu keras kali ya? Dan konsullah lagi saya untuk ketiga kalinya. Ketika konsul dokternya juga bingung kok bisa iritasi kek gitu. Katanya mungkin pas bersihin wajah aku terlalu keras gosok pakai handuknya. Terus sama dokternya dikasih Bleaching 5 yang dipakai berselingan dengan acne cream. Fungsinya Bleaching 5 ini untuk menyamarkan bekas hitam akibat iritasi itu tadi.
Kurang lebih 2 bulanan lebih sampai cream ku habis dan beli cream lagi, belum ada perubahan sama sekali. Malah kulitku makin merah dan oily banget. Sampai pada saat temenku ada yang comment “kok malah makin kusam gitu sih kulit kamu?” Dan akhirnya saya memutuskan untuk berhenti dari produknya Dr. Rully, padahal creamku baru beli lhooo (T,T)
Seperti produk kosmetik lainnya, setiap perawatan itu juga cocok-cocokan ya… gag semua orang cocok dengan produk A, tapi banyak pula yang cocok. Tiap klinik pasti punya formula creamnya sendiri, tergantung kondisi kulit masing-masing bisa menerima zat tersebut apa tidaknya. Kalau saya sendiri sih gag cocok, entah yang lain. Aku cuma share pengalaman aku aja lho ya… Tidak untuk menjatuhkan suatu produk ataupun membuat ragu bagi yang akan kesana. Namanya juga review.

Nah setelah benar-benar lepas total dari cream ini untungnya wajah aku gag terlalu mengalami masalah purging. Hanya saja alergiku kambuh dan makin banyak bitnik hitam yang terlukis diwajahku. (T,T) Tapi anehnya, ada adek tingkat ku yang bilang “mbak kamu berhenti perawatan ya? Kenapa berhenti mbak? Padahal udah bagus dan cantik lho waktu itu.” Aku jawab aja “Cantik apanya? Orang oily kusam banget gitu kok (T,T) .” Trus dia bilang “egag kok mbak, bagus waktu itu serius deh.” Hmm mungkin dia liatnya pas awal-awal pemakaian kalik ya? 

Read Users' Comments (0)

TIPS CEPAT MENGGEMUKKAN BADAN TANPA OBAT

Loha loha…
Udah lama banget nih gag nengokin nih blog. Terakhir posting jaman semester 1 dan sekarang udah ngurus skripsi aja. Haha… Gag berasa udah semester tua. :’)
Postingan saya kali ini bakal ngebahas pengalaman saya yang awalnya ‘si kurus’ menjadi ‘si gendut’. Jadi saya ini emang udah kurus dari lahir, kurus banget malah. Emang dasarnya ortu kurus, ditambah aku emang susah banget makan, gag suka ngemil, makanpun juga pilih-pilih banget, plus dari SD emang suka begadang nontonin movie di TV yang notabene jam tayang mulai jam 21.00 – 23.00 kadang kalau filmnya bagus bisa sampek jam 01.00 pun betah.
Selama jadi ‘si kurus’ ini kebanyakan dukanya ketimbang sukanya (malah sama sekali gag ada sukanya). Waktu masih kecil sih gag banyak masalah yg aku rasain, tau sendiri kan kalau masih ingusan mah cuek-cuek aja. Dan permasalahanpun dimulai ketika menginjak kelas 5 SD (wis lekas cetho). Intinya sih disitu aku mulai merasakan yang namanya bully, iya bully itu menyakitkan dan bikin trauma tersendiri lhooo.
Lanjut ke jenjang SMP, no more bullying. Temen-temenku menerima apaadanya aku, dan itu benar-benar membuat aku nyaman. Hari-hariku aku isi dengan kegiatan positif yaitu dengan aktif mengikuti ekstrakulikuler.
Masuk ke SMA, ditahap ini pemikiran mulai dewasa tentu saja tidak ada yang berkomentar tentang tubuh kurus tinggiku ini. But the problem is, ketika ada seleksi buat Paskibra Kabupaten (iya sih tingkatannya masih Kabupaten tapi seleksinya juga gag sembarangan lho). Jadi waktu itu jam istirahat, aku dipanggil sama kakak kelasku dan dia ini Purna Paskibra tingkat Kabupaten. Dia bilang setelah ini kumpul di depan lab komputer untuk pemilihan siapa saja yang bakal jadi perwakilan sekolah buat ikut seleksi tahap selanjutnya. Disitu diukur tinggi badan dan berat badan masing-masing siswa. Tinggi badan aku saat itu 165 cm. Sedangkan berat badan Cuma 44 kg. Iya only 44 kg. Dengan tinggi yang segitu dan berat badan yang segitu sudah jelas badan aku gag proposional dan guru aku yang menyeleksi saat itu menyatakan aku gugur. Huhuhu… Syedih yess (T.T) Padahal jadi Paskibra itu udah cita-citaku dari SD lhooo… bisa rasain kan ya cita-cita yang ibaratnya belum sampai ke ‘medan perang’ aja udah harus gugur gara-gara kurus. :’( so sad. Dari situ aku mulai termotivasi buat gemukin badan. Saat itu mulai program penggemukan, targetnya sih bisa tembus 50kg. Waktu itu sempet naik cuma 2 kg aja. Setelah itu harus turun kembali gara-gara aku sakit. (T.T) iya sakit. Jadi jaman sekolah aku emang gampang banget sakit. Dan program penggemukan pun berhenti cukup sampai disitu. Pasrah aja lah :’)
Tahun 2013 aku lulus SMA dan mulai masuk kuliah. Ciiieee jadi mahasiswa. :p Di semester awal, aku kerja sambilan jaga warnet di deket rumah. Lumayan sih buat nambah uang jajan. Tapi disitu pola makan aku jadi makin gag teratur. Shift kerjaku mulai jam 14.00 – 21.00. disana gag dijatah makan. Kadang kalau sempet sih pulang kuliah makan siang dulu di rumah, trus sambil bawa bekal jajan juga buat ganjel perut malam, itupun kalau sempat. Kalau enggak pulang kuliah ya langsung ke kerjaan dan baru makan pas udah pulang. Ditambah kadang kalau ada tugas kuliah, pulang kerja ngerjain tugas dan baru bisa tidur jam 1 an. Makin kurus dah tuh. (T,T)

Semester 2 aku resign dari kerjaanku dan mulai menikmati masa-masa kuliahku. Yap, di semester 2 inilah transformasi ku dari ‘si kurus’ menjadi ‘si gendut’ dimulai. Jadi ceritanya pas saat itu entah kenapa aku benar-benar merasa frustasi pengen banget gemukin badan. Diawali dari niat yang nawaitu banget, program penggemukan badanpun dimulai. Berikut tips menggemukkan badan secara instan tanpa obat.
  1. Niat. Poin pertama ini menurutku adalah point paling penting. Paling tidak kamu harus mempunyai motivasi yang benar-benar kuat untuk mendukung niatan kamu ini.
  2. Pastikan mood kamu terkontrol dengan baik. Ini juga point penting karena point ini dapat menentukan nafsu makan kamu. Kalau aku pribadi sih kalau lagi stress gag nafsu makan. Jadi usahakan bahagia terus ya guys. Atau minimal kalau memang lagi ada masalah gag usah terlalu difikirin. Dibawa santai ajah.
  3. Jangan begadang. Ada benernya lho lagunya Bang Haji Rhoma Irama yang liriknya ‘begadang jangan begadang… kalau tiada artinya.’ Kenapa? Karena dapat mempengaruhi metabolisme tubuh. Orang yang tidurnya skitar jam 21.00 maka metabolisme tubuhnya akan baik, jadi bangun juga bisa fresh. Itu secara ilmiahnya. Nah kalau berdasarkan pengalaman saya pribadi, kalau aku begadang aku malah merasakan kelaparan dan karena malem jadi males buat makan. Jadi bisa dibilang aku tidur dalam kondisi lapar. Kalau lapar otomatis cadangan lemaknya berkurang juga kan ya buat ngeganti energinya.
  4. Tambah porsi makan. Waktu itu karena aku terobsesi banget pengen gendut, aku nambah porsi makan. Yang tadinya cuma sepiring kecil, sekarang aku ganti jadi piring besar dengan isian penuh (baca: porsi kuli). Awalnya emang nyiksa banget sih, berasa begah di perut, mual, tapi ya kembali ke point pertama tadi. Karena emang udah bener-bener niat, jadi ya dibisa-bisain.
  5. Ngemil. Usahakan ya ditiap waktu luang, kamu pegang camilan. Pas nonton TV misal, secara tidak sadar mulut gag bakal berhenti ngunyah.
  6. Jangan sampai lapar. Tiap kali mulai merasa lapar, segera makanlah sesuatu. Jangan sampai kamu baru benar-benar lapar. Dengan begitu cadangan lemak akan tetap stay di tubuh sehingga ketika tubuh mulai membutuhkan energy, langsung ambil makanan yg baru kamu santap, bukan lemak yg sebagai cadangan.
  7. Perbanyak minum air putih. Dulu sempet liat iklan kalau 80% (kalau gag salah inget) dari tubuh kita itu terdiri dari air. Jadi dari situ aku menyimpulkan kalau pengen nambah berat badan ya musti nambah asupan air juga.
  8. Lakukan tiap tahap diatas hingga menjadi kebiasaan. Nah ini nih, lakukan terus secara konsisten tahapan diatas hingga menjadi sebuah kebiasaan. Awalnya sih emang berat banget dengan semua hal tersebut, tp ketika udah jadi kebiasaan bakal enak kok. Kesimpulanku sih, entah itu mau kurus atau mau gendut, sebenarnya semua itu tergantung dari kebiasaan dari masing-masing individu.
Dengan melakukan tahapan-tahapan diatas, aku sendiri berhasil naik kurang lebih 10 kg dalam waktu singkat. Tiap bulan aku bisa naik 2-3 kg secara continue. Oh iya btw, selama program tersebut aku sama sekali tidak mengkonsumsi ayam, telur, dan seafood karena semenjak semester 1 aku difonis punya alergi sama ketiga makanan tersebut. Untuk pengganti asupan protein aku mengganti ketiga bahan tersebut dengan susu dan daging merah.

Ini foto before afternya.
tapi plis banget nih foto jangan dicuri buat jualan obat penambah berat badan lho yaaa, inget UU ITE.

itu tulang doank (T,T)



iya tiap kali berat badan nambah pipi duluan yang bengkak. (T,T)


udah kayak emak-emak abis lairan (T,T)




Btw setelah berhasil gemuk, ada beberapa problem yang muncul. salah satunya yaitu perut buncit. nah buat tips supaya perutnya gag terlanjur buncit kek saya, setelah makan jangan langsung tidur ya... usahakan minimal 1 jam setelah makan baru boleh tidur. dan jangan lupa gunakan korset biar perutnya juga gag ikutan gendud. (T,T)

Selain perut buncit, aku juga mengalami masalah strechmarch yang parah banget dibagian betis sama paha aku dikarenakan pas transformasi dari kurus ke gemuk, aku maksa pakek jeans yg ukuran jaman aku kurus. dan bukannya jeans nya yang melar, tapi malah kulit aku yang kalah. (T,T)




mengerikan yess (T,T)

Berat maksimal yang udah aku capai yaitu 65 kg. Nah karena banyak temen-temen ku yang pada komplain katanya udah kegemukan, jadi pas usai KKN tgl 31 Agustus 2013 aku mulai menerapkan pola makan yang biasa aja. selain itu waktu itu aku kecapekan banyak kegiatan dan berbagai macam laporan yang cukup menguras tenaga dan pikiran yang bikin aku drop dan harus sakit selama 2 minggu sehingga aku kurusan lagi. berat aku sekarang 60 kg. dan kata temen-temen sih udah ideal segini.

ini foto sampai aku nulis blog ini










Read Users' Comments (0)